Lima Tips Optimalisasi Kopling


Kopling mampu bekerja optimal dengan livetime panjang, tetapi memerlukan upaya2 yg al sbb :

Banyak  macam cara orang memberikan pembagian type atau klas, dan dibagi lagi menurut sub-type dsb.
Nenurut cara kerja kerja bagian kopling dapat digolongkan : type Sliding dan type deforming.
Type Sliding yaitu kopling yg terdirir dari dua bagian dapat bergerak sliding satu dengan satunya dalam mengakomadasi gerakan axial dari  dua mesin yang di kopel tsb. contoh: kopling jenis gear
Type deforming yaitu kopling yg terdirir dari dua bagian yang dihubungkan oleh bagian dapat berubah bentuk (melentur, memanjang) thd dengan satunya dalam mengakomadasi gerakan axial dari  dua mesin yang di kopel tsb. contoh: kopling seperti bola karet, kopling type flex.
(baca di artikel Kopling)
Menurut  sistem lubrikasi : lubeless coupling dan lubricated copling.
Lubeless coupling : kopling yang tidak memerlukan pelumasan : kopling kategori deforming
Lubricated coupling : kopling ketegori sliding.
Sering terjadi kopling cepat aus pd bagian yang sliding ini disebabkan karena misaligment : misal  kopling gear ,grid, dan jaw . Deforming kopling : disc,diaphragm, elastomer merupakan jenis kopling yang rendah maintenance cost, karena tidak memerlukan pelumasan.
Jenis kopling apapun harus di upayakan agar mampu memberikan performance yg optimal.
Al  dengan 5 tips sbb:

1. Lakukan dgn Konsisten cara, methode : pemasangan dan perawatan, kopling harus di pasang/dialignment sesuai dengan petunjuk manual. Perawatan harus mengikuti manual dan di improve dengan pengalaman yang sudah teruji (proven). Biasanya manual installation & maintenance  tidak terurus / hilang. Historical record setiap mesin/peralatan harus di catat secara rapi, terus menerus. Secara pirnsip histori, sekurang-kurangnya terdiri dari: manual instalasi ,perawatan,operasi dan semua perwatan/perbaikan yang pernah dilakukan dan renaca tindakan improvement.
2. Tahu batasan aligment atau spesifikasi kopling. Spesifikasi Alignment kopling itu terdiri dari kombinasi : shaft offset, sudut dan axial movement harus diketahui sebelum memasang. Harga axial actual pemasangan kedua mesin tidak boleh lebih besar dari axial kopling, atau melampau harga flexiblelitas  kopling jika lebih besar berakibat al: bearing thrust mesin panas/rusak, dua bagian kopling akan tarik menarik / rusak.
Utk jenis deforming kopling axial yang berlebihan akan membuat constant deforming dan mengakibatkan constant strees , sehingga menurangi kemampuan utk mentransmit torque dan mengatasi angular misalignment. Oleh sebab itu sangat penting utk familier dengan batasan berapa besar misalignment dan recommendednya bagi setiap kopling yang sedang di tangani, dapat  diketahui dari manualnya.

3 Memasang baut tidak boleh terlalu kencang atau terlalu kendor dan harus sama kekencangan stu baut dengan yg lain, Ini dpat dilakukan dengan alat/kunci torsimeter. Baut juga merupakan bagian yang meng-transmit torque, berarti ada shear strees. Jika terlalu kuat baut mengalami strees tarik dan shear/potong, hal ini mengurangi kekuatan baut bahkan mudah timbula kerusakan. Jika terlalu kendor dapat menimbulkan lepas dan tidak mating lagi.
Jadi baut kopling sudah di rancang besarnya pas dengan lubang baut, dan kekencangan harus sesuai stnadart, tidak boleh diganti dengan beda ukuran. Besarnya sesuai dengan beban yang akan di pikul. Beratnya harus sama agar tidak menimbulkan unbalance. Letak baut di lubang kopling usahakan tidak tertukar sebelum dan setelah dipasang, baut dan nutnya jangan tertukar, jika membongkar buatlah tempat baut dengan nomor dan lubang sama dengan kopling.

4 Pakailah lubrikan/grease yang tepat. Lubrikan merupakan darah-hidunya kopling (jenis lubricated). Lebih dari 50% kerusakan premature, disebabkan masalah2 grease: terlalu lama tidak diganti, bocor, kebanyakan/kekurangan, salah pilih spec, sebagai orang maintenance harus menjadari bahwa grease kopling tidak sama dengan grease bearing. Lubrican bearing memakai (National Lubricating Grease Institute) NGLI grade 2  sedang utk kopling memakai NGLI grade 1. Viscositas Grade 1   mendekati vis Oli.

5 Lakukan Preventive Maintenance. Hal in juga dapat dilakukan dengan tanpa harus berhenti operasi atapun harus membongkar. Dengan alat thermografi kita dapat mengetahui dan mendeteksi apakah ada kelainan2 dengan indikasi panas2 yang berlebihan. Sehingga dapat dilakukan rencana tindakan2 lanjutan, misal regreasing, realignment, ataupun penggantian2 bearing mesin yang dikoplel.
Untuk on line inspeksi kopling “disc flex” dengan  menggunakan strobe-light. Dengan mengatur “flash” dapat diidentifikasi apakah disc flex/pack  apakah buckling, karatan atau retak.
Jadi paling tidak ada 5 hal tsb diatas kita dapat memperpanjang umur  (live time) kopling bahkan juga mesin yang di”koplel”. Mesin dan kopling merupakan satu kesatuan yang saling mempengaruhi umurnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: